السلام عليكم...جزاكم الله خيرا جزاء إلى كل من يزور هذا الموقع وأرجو منكم تستفيد وتنتفع بها إذا كانت وجدتها غير مفيدة ولا فائدة لكم فاتركها...أهلا وسهلا إلى بيتي جنتي...قال الله

تعالى: يأيها الذين ءامنوا اتقوا الله حق تقاته ولا تموتنّ إلا وأنتم مسلمون

Thursday, 24 December 2009

ketika rasulullah bergurau.....bagaimana kita??



Ramai yang akan menggunakan teknik pembohongan bagi mengenakan seseorang. Bagi sebahagian manusia, mereka menganggap tindakan mereka yang sedemikian adalah sebagai satu jalan keluar kepada kehidupan yang mungkin sarat dengan kekangan, kerja dan dugaan.


“ Salah ke nak bergurau-gurau dengan kawan? rase biase2 je..” Itulah ayat yang keluar jika ditegur.


Saya, tidak kata bergurau itu salah. Yang saya katakan salah di sini adalah pembohongan, atau mengenakan seseorang dengan sesuatu yang mungkin boleh membuatkan dia benci, atau terasa hati.


“ ISLAM ni sempit la, nak bergurau pun tak boleh” Mungkin sebahagian manusia akan merasa sedemikian bila hal ini dibangkitkan.


Benarkah sedemikian?


Tahukah kita bahawa, Rasulullah SAW adalah seorang yang senang bercanda juga?


Bagaimanakah canda baginda?


Antara canda Rasulullah SAW yang masyhur adalah, gurauan baginda dengan seorang wanita tua.


Wanita itu pergi bertemu dengan Rasulullah SAW dan meminta supaya baginda mendoakannya agar masuk ke dalam syurga.


Rasulullah SAW berkata, “ Wahai ibu, tahukah ibu bahawa di dalam syurga nanti tiada perempuan tua?”


Si Wanita yang menyangka bahawa harapannya untuk masuk syurga telah tiada, lantas menangis ketika itu juga. Siapakah yang lebih mengetahui berbanding ALLAH dan RasulNya dalam hal ini? Mendengar kalam sedemikian keluar dari bibir Rasulullah SAW yang mulia, siapa yang tidak bergetar kesedihan hatinya?


Melihat keadaan Si Wanita, Rasulullah SAW tersenyum, lantas bersabda menceritakan bahawa semua orang yang masuk ke syurga akan dijadikan muda semula.


Ada lagi canda Rasulullah SAW, kali ini ada seorang anak kecil yang berusaha untuk memberikan salam kepada baginda terlebih dahulu, memandangkan Rasulullah SAW ini sering memberikan salam kepada orang lain terlebih dahulu. Maka anak kecil itu bersembunyi di balik dinding rumah, tempat Rasulullah SAW akan lalui.


Dalam rancangannya, budak itu ingin memunculkan diri secara mengejut sebaik sahaja Rasulullah SAW melalui tempat itu, dan segera melontarkan salam. Pastinya Rasulullah SAW akan terpintas dari memberi salam terlebih dahulu dalam keadaan terkejut itu.


Sebaik sahaja Rasulullah SAW sampai, budak itu terus keluar secara mengejut dari balik dinding,


“ As…”


“ Assalamu’alaikum” Rasulullah SAW melontarkan salam terlebih dahulu sebelum budak itu sempat memberikan salamnya.


Rasulullah SAW tersenyum, dan anak kecil itu pun menggeleng sendirian. Rasulullah SAW memang yang utama dalam hal ini.


Sahabat-sahabat juga beranda dengan Rasulullah SAW. Pernah satu ketika, seorang sahabat sakit sebelah matanya. Rasulullah SAW menziarahinya dan melihat sahabat itu sedang memakan sejenis tumbuhan. Maka Rasulullah SAW berpesan,


“ Hindarilah tumbuhan itu, kerana ia akan tambah menyakitkan matamu”


Sahabat itu mejawab, “ Aku memakannya dengan mata yang sebelah lagi”


Pernah juga satu ketika, seorang perempuan meminta Rasulullah SAW seekor unta untuk ditungganginya. Rasulullah SAW bersabda,


“ Baiklah, maka aku akan berikan kamu anak unta”


Perempuan itu menyatakan bahawa anak unta tidak akan mampu menampungnya.


Rasulullah SAW tersenyum, “ Tidak, aku tetap akan memberikan kamu anak unta”


Perempuan itu kehairanan. Kemudian ada sahabat yang mencelah,


“ Bukankah semua unta itu anak kepada unta juga?”


Barulah perempuan itu tersedar.


Pernah terjadi satu ketika, betis Abdullah Ibn Mas’ud terselak, lalu sahabat-sahabat yang terlihat betis Abdullah Ibn Mas’ud mempersendakan betisnya yang kecil itu. Rasulullah SAW melarang, dan berkata,


“ Ketahuilah bahawa, betisnya itu lebih berat dari bukit Uhud” Sekaligus menyatakan keutamaan Abdullah ibn Mas’ud.


Rasulullah SAW juga meluangkan masa, bergurau, bercanda, dengan isteri-isterinya, cucu-cucunya, anak-anak kecil, jiran tetangga, para sahabat dan semua masyarakat sekelilingnya. Dia melayani semua manusia dengan penuh kasih sayang dan memberikan mereka hak masing-masing.


Rasulullah SAW sebagai rahmat dan petunjuk kepada seluruh alam, ternyata mempunyai susuk yang humoris juga, sekaligus menunjukkan keluasan ISLAM dan kesyumulan deen ini. Tambahan, jika kita perhatikan, tiada dari satu pun gurauan baginda yang mempunyai unsur pembohongan di dalamnya.


Inilah dia bergurau gaya Rasulullah SAW. Baginda telah menunjukkan kepada kita, bagaimana dengan gurauan pun, kita boleh beribadah kepadaNya.


Orang kata, gurauan itu manisan hidup. Ada juga orang kata, gurauan itu pengerat hubungan kasih sayang antara manusia.


Maka bercandalah, sebagaimana candanya baginda Rasulullah SAW.


Indah, hangat, tenang, menyenangkan.


Semoga hidup kita penuh dengan keceriaan!

5 comments:

LuKLuK BaiDoa 24 December 2009 at 18:24  

huh..muhasabah diri...insaf...

Si Biru 24 December 2009 at 18:29  

tersenyum sendiri membaca post ini.menarik :)

musafir ilmu. 24 December 2009 at 22:11  

insyaallah.. segalanya atas niat yg baik... :-)

Shukor 12 May 2010 at 12:15  

indahnya akhlak Rasulullah..bergurau pn de cara yang baik.

musafir ilmu. 16 June 2010 at 17:16  

contoh tauladan yg baik untu ummat.. in-syaallah.. :-)

About This Blog

helwa telinga

Tetamu maya

free counters

  © Blogger templates ProBlogger Template by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP